Toyota produksi fuel cell kompak untuk mobil listrik

  • Bagikan
Jakarta (OLEHKABAR) – Toyota Motor Corporation (Toyota) telah mengembangkan sistem sel bahan bakar (FC) kemasan dalam bentuk modul kompak dan berencana untuk mulai menjualnya pada musim semi tahun 2021.

Modul baru ini akan mudah digunakan oleh perusahaan yang mengembangkan dan membuat produk FC untuk berbagai macam aplikasi, termasuk mobilitas seperti truk, bus, kereta api dan kapal, serta generator stasioner, kata Toyota dalam pernyataan resmi, dikutip Minggu.

Karena berbagai kebijakan pemanfaatan hidrogen telah diadopsi dalam beberapa tahun terakhir di setiap negara dan wilayah dan banyak perusahaan telah memasuki pasar satu demi satu.

Akibatnya, kebutuhan akan teknologi hidrogen dan FC semakin meningkat dalam berbagai aplikasi.

Selain upayanya untuk mempopulerkan FCEV (fuel cell electric vehicle), Toyota akan terus memperkuat inisiatifnya sebagai pemasok sistem FC untuk mempromosikan pemanfaatan hidrogen melalui mempopulerkan produk FC bersama berbagai perusahaan dengan tujuan mengurangi emisi CO2 untuk mengurangi pemanasan global dan untuk berkontribusi pada pencapaian netralitas karbon.

Baca juga: Toyota tambah dua mobil listrik dan “hybrid” tahun ini

Baca juga: Toyota pacu permintaan dan edukasi mobil terelektrifikasi di Indonesia

Toyota telah mengambil berbagai inisiatif untuk menciptakan masyarakat hidrogen, seperti menjual bus FCEV “Mirai” dan “SORA” FCEV, menjual sistem FC ke perusahaan produk FC, serta mengizinkan penggunaan FCEV-nya tanpa royalti.

Melalui pengalaman ini, Toyota telah mengetahui bahwa banyak perusahaan yang terlibat dalam produk FC di berbagai industri mencari sistem FC yang dapat dengan mudah disesuaikan dengan produk mereka sendiri.

Oleh karena itu, untuk memenuhi kebutuhan ini, Toyota telah mengembangkan produk yang mengemas produk terkait sistem FC individu dari Toyota Mirai generasi kedua dengan kinerja yang ditingkatkan, seperti tumpukan FC, serta komponen yang menangani pasokan udara, pasokan hidrogen, pendinginan, dan kontrol daya, menjadi satu modul kompak. 

Modul baru ini tersedia dalam empat model–tipe vertikal (Tipe I) dan tipe horizontal (Tipe II), dengan output terukur 60 kW atau 80 kW, dengan perkiraan berat sekitar 250 kg. 

Modul sistem sel bahan bakar Toyota untuk kendaraan listrik dan lainnya yang menggunakan bahan bakar ramah lingkungan, hidrogen. (OLEHKABAR/Toyota)

Toyota mengembangkan modul FC menggunakan teknologi yang dikembangkan melalui pengembangan FCEV selama bertahun-tahun, serta pengetahuan dan keahlian yang terakumulasi dalam berbagai lingkungan penggunaan di seluruh dunia dan digunakan di Mirai.

Modul baru ini memiliki rentang voltase yang lebar (400 hingga 750 V) dan dapat langsung dihubungkan ke instrumen listrik yang ada yang dilengkapi dengan motor, inverter, dan baterai berkat konverter penguat FC khusus yang terintegrasi.

Keempat model modul dapat digabungkan sesuai dengan aplikasi, secara fleksibel menyesuaikan dengan tingkat keluaran dan jumlah ruang instalasi yang tersedia. Modularisasi menghilangkan kebutuhan untuk membuat desain untuk menginstal komponen yang berhubungan dengan sistem FC dan untuk menghubungkan komponen individu.

Ini juga mengintegrasikan dan mengurangi jumlah lokasi modul yang harus terhubung ke perangkat, memungkinkan untuk instalasi yang mudah.

Untuk memastikan keamanan yang terkait dengan penggunaan hidrogen dan tegangan tinggi, langkah-langkah penanggulangan yang dikembangkan selama pengembangan kendaraan berlistrik seperti FCEV dan HEV diimplementasikan.

Langkah-langkah ini didasarkan pada pendekatan dasar untuk memastikan bahwa hidrogen tidak bocor dan, jika terjadi kebocoran, memastikan deteksi dan penghentian segera.

Modul ini dirancang untuk bekerja di berbagai lingkungan pengoperasian, memastikan pengoperasian sistem pada suhu rendah atau tinggi, pada ketinggian yang lebih tinggi dengan tingkat oksigen lebih rendah, dan dalam aplikasi yang melibatkan getaran. 

Baca juga: Layanan purnajual kendaraan cenderung meningkat di masa pandemi

Baca juga: Toyota investasi 210 juta dolar AS untuk produksi mesin di Amerika

Baca juga: Toyota hentikan produksi akibat gempa di Jepang

 

Pewarta: S026
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © OLEHKABAR 2021

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *