Pesona wisata alam Pulau Curiak yang mendunia

  • Bagikan
banner 468x60
Banjarmasin (OLEHKABAR) – Pulau Curiak adalah salah satu pulau kecil berada di kawasan delta Sungai Barito yang terletak di Kecamatan Anjir Muara, Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan.

Jarak tempuh pulau ini dari kota Banjarmasin, ibukota Kalsel kurang lebih 18 kilometer, tepatnya di sekitar Jembatan Barito.

Pulau Curiak awalnya hanya sebuah pulau kecil yang tidak terurus dan tak terdapat dalam “google map” karena luasnya hanya 2,7 hektar saja.

Kini luasan pulau menjadi 3,9 hektar setelah diadakan penanaman pohon rambai. Namun sejak kawasan pulau ini dijadikan Stasiun Riset Bekantan oleh Yayasan Sahabat Bekantan Indonesia (SBI) pada Juni 2018, sekarang pulau ini mendunia namanya di mata wisatawan minat khusus.

Founder SBI Amalia Rezeki mengatakan di sekitar kawasan Pulau Curiak dibangun “Camp riset” yang diberi nama Camp Tim Roberts. Nama Tim Roberts ri didedikasikan kepada Prof Tim Roberts yang merupakan guru besar di Universitas New Castle, Australia.

Dia adalah salah satu profesor yang turut membantu mendirikan Stasiun Riset Bekantan dan ekosistem lahan basah ini bersama Rektor Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Prof Dr Sutarto Hadi.

“Di samping itu, Prof Tim Roberts adalah juga pembimbing penelitian desertasi program doktoral saya,” sebut dosen Program Studi Pendidikan Biologi FKIP ULM itu di Banjarmasin, Jumat.

Untuk mencapai Pulau Curiak dapat ditempuh dengan dua cara, bisa lewat darat melalui jalan trans Kalimantan menuju Jembatan Barito, dengan jarak tempuh sekitar 30 menit kemudian diteruskan dengan menggunakan perahu motor atau dalam bahasa Banjar masyarakat menyebutnya “kelotok” selama 10 menit untuk sampai di Camp Tim Roberts.

Sedangkan cara susur sungai dari kawasan Siring Taman Maskot Bekantan di Banjarmasin jarak tempuh dengan kelotok sekitar satu jam. Hanya saja melalui jalur susur sungai ini, wisatawan bisa menikmati pesona kearifan lokal masyarakat sungai dari Sungai Martapura, Sungai Andai, Sungai Alalak dan Sungai Barito. Banyak pengalaman menarik dari perjalanan melalui susur sungai ini.

Ongkos sewa kelotok antara Rp450 ribu sampai Rp600 ribu tergantung rute dan jumlah penumpang. Namun jika ingin lebih praktis bisa mengikuti paket wisata dari Bekantan Ecotour yang dikelola oleh Kanoco Tour, sebuah perusahaan lokal penyelenggara wisata susur sungai.

“Cukup dengan mengeluarkan dana Rp250 ribu per orang, minimal 5 orang sudah dapat menikmati perjalanan yang mengasyikan dengan menggunakan speedboat yang terkesan mewah dengan juru pandu lokal yang akan menjelaskan tentang pesona Pulau Curiak yang dihuni oleh kawanan bekantan si monyet eksotik berhidung mancung yang juga merupakan maskot kebanggaan provinsi Kalimantan Selatan,” kata Hifni selaku Direktur Kanoco Tour penyelenggara Bekantan Ecotour.

Kawanan bekantan yang hidup di Pulau Curiak. (OLEHKABAR/SBI)

Surganya aneka flora dan fauna

Keanekaragaman flora dan fauna kawasan Pulau Curiak memiliki daya tarik tersendiri, sehingga banyak mengundang wisatawan baik lokal maupun manca negara. Karena itu,tak heran jika sering terlihat bule berkunjung ke pulau kecil ini dengan perahu kecil atau speedboat mengelilingi pulau sambil mengamati perilaku satwa bekantan dan satwa liar lainnya khas lahan basah.

Amalia Rezeki mengatakan jika wisatawan yang memiliki hobi mengamati burung, maka Pulau Curiak adalah surganya. Apalagi jika musim burung bermigrasi, ratusan burung air akan terlihat bergerombol di sekitar pantai Pulau Curiak mulai jenis burung kuntul (egretta garzetta), dara laut (sternula albifrons) dan jenis burung air lainnya. Di pulau ini pula bermukim burung elang brontok (spizaetus cirrhatus), salah satu burung yang dilindungi dan merupakan top predator di kawasan tersebut.

Untuk mengamati burung dan satwa liar lainnya, bisa menggunakan jasa kelotok kecil milik Kelompok Nelayan Peduli Lingkungan (KNPL) Anjir Muara. Karena dengan kelotok kecil ini wisatawan bisa melakukan susur sungai kecil di sekitar pulau atau merangsek masuk dalam sela-sela pohon rambai untuk mendekati objek foto atau sekadar menikmati sensasi hutan mangrove rambai. Adapun biaya untuk jasa sewa kelotok kecil ini kisaran antara Rp50 sampai Rp100 ribu tergantung kawasan jelajah dan waktunya.

Di samping menyajikan pesona alamnya, kawasan Pulau Curiak yang bentang alamnya diliputi hutan mangrove rambai adalah sebuah kawasan yang memiliki potensi perikanan air tawar. Sebagian besar masyarakat bekerja sebagai nelayan tradisional yang mengais rejeki dari berkah Sungai Barito.

Kehidupan para nelayan yang unik ini menyajikan pemandangan tersendiri. Mereka mencari ikan biasanya tengah malam dan kemudian paginya berkumpul di muara Anjir tepat di depan Pulau Curiak.

Formasi berkumpulnya para nelayan tradisional ini membentuk pasar terapung ikan. Antara nelayan dan pengepul ikan berkumpul melakukan transaksi jual beli hasil tangkapan.

Yang menambah sensasional lagi, mereka bertransaksi di bawah balutan embun pagi dan pancaran matahari yang terbit di ufuk timur dan ini menambah pesona alam serta kearifan lokal masyarakat nelayan setempat.

Pada waktu tertentu, masyarakat nelayan juga melakukan ritual sedekah sungai sebagai bentuk rasa syukur atas limpahan hasil ikan dari sungai yang menjadi manta pencaharian utamanya.

 

Dermaga Stasiun Riset Bekantan di Pulau Curiak yang bisa dikunjungi wisatawan. (OLEHKABAR/SBI)

Kawasan Pulau Curiak juga dijadikan sebagai kawasan Mangrove Rambai Center. Terdapat tempat pembibitan pohon mangrove rambai, rumah mangrove dan arboretum mangrove.

“Ini merupakan pertama dan mungkin satu-satunya di dunia. Di tempat ini para mahasiswa dan peneliti bisa mempelajari tentang mangrove reparian yang vegetasinya didominasi pohon rambai (sonneratia caseolaris),” tutur Amel, sapaan akrab Amalia Rezeki.

Bagi para pengunjung yang hobi berswafoto, terdapat beberapa spot foto seperti di Arboretum Mangrove, Gazebo Mangrove dan gerbang Camp Tim Roberts. Bisa juga berdiri di hamparan hutan pohon rambai, hasil dari program restorasi mangrove rambai di kawasan Mangrove Rambai Center. Di sini juga terdapat menara pantau sederhana untuk monitoring kawasan.

Satu lagi pengalaman positif yang berkesan bagi wisatawan yaitu pengunjung bisa berdonasi tanaman rambai dan sekaligus melakukan penanaman pohon tersebut.

“Tentunya siap-siap berbasah-basahan dan bermain lumpur. Tapi jangan khawatir, karena kami menyiapkan peralatannya untuk terjun ke lumpur menanam pohon. Untuk setiap pohon rambai, pengunjung dikenakan donasi Rp50 ribu,” jelas Amel.

Camat Anjir Muara Jaya Hidayatullah mengaku bangga wilayahnya terdapat destinasi wisata yang tidak saja dikenal secara nasional, akan tetapi juga internasional.

Dia menyampaikan terima kasih kepada SBI yang telah mengembangkan kawasan Pulau Curiak menjadi destinasi wisata yang sangat populer dan banyak dikunjungi oleh wisatawan dalam negeri maupun luar negeri.

“Kedepan kami ingin berkolaborasi membangun desa wisata untuk melengkapi destinasi wisata yang berbasiskan kearifan lokal serta bentang alam dari hutan mangrove rambai yang tersisa,” katanya.

Oleh Firman
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © OLEHKABAR 2021

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *