Geely terjun ke bisnis blockchain

  • Bagikan
banner 468x60
Jakarta (OLEHKABAR) – Manufaktur otomotif China, Geely bermitra dengan Concordium Foundation untuk menggarap bisnis blockchain yang melayani berbagai lini industri, termasuk teknologi digital dan otomotif, menggunakan platform teknologi DApps.

Dilansir laman Economic Times, Sabtu, Geely yang menaungi merek Swedia Volvo akan mengendalikan saham perusahaan patungan itu dengan kepemilikan 80 persen, sedangkan 20 persen sisanya milik Concordium. Namun bisnis blockchain itu akan dikelola langsung oleh kedua perusahaan tersebut.

“Mampu memanfaatkan teknologi blockchain kelas dunia dari Concordium akan menetapkan standar baru untuk industri infrastruktur yang dilandasi teknologi blockchain,” kata CEO Zhejiang Geely Holding Group, Daniel Donghui Li, Sabtu.

Geely berharap perusahaan baru itu dapat segera beroperasi tahun ini, dan mereka ingin mempelopori sebuah aliansi baru yang menggabungkan otomotif dengan teknologi blockchain.

Secara teknis, perusahaan patungan itu akan menyediakan model bisnis blockchain untuk pelanggan di berbagai bidang industri, serta meliputi berbagai aspek teknologi, termasuk digital identity dan privacy enhancement technologies.

“Concordium gembira dengan usaha patungan ini, yang memungkinkan kami memberdayakan klien di China untuk menjalankan salah satu teknologi blockchain terkemuka di dunia, serta mendapatkan sinergi dari salah satu perusahaan terkemuka di China di sektor teknologi yang bergerak cepat, untuk pengembangan masa depan dari Concordium,” kata Lars Seier Christensen, pimpinan Concordium Foundation.

Baca juga: Baidu gandeng Geely produksi mobil listrik cerdas

Baca juga: Geely dan Tencent bangun teknologi kokpit mobil pintar

Baca juga: Daimler dan Geely sepakat kembangkan mesin bersama-sama

 

Pewarta: A069
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © OLEHKABAR 2021

banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *