China Luncurkan Satelit Baru untuk Deteksi Lingkungan Elektromagnetik

  • Bagikan

Jakarta, NU Online

China meluncurkan satelit baru ke luar angkasa untuk mempelajari deteksi lingkungan elektromagnetik.


Satelit penginderaan jauh bernama Yaogan-33 yang dibawa oleh roket buatan dalam negeri, Long March-4C. Satelit diluncurkan dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Provinsi Gansu, pada Rabu (24/2) lansir harian China Global Times.


China telah mengirim sedikitnya 89 pesawat ke luar angkasa tahun lalu dengan sekitar 39 acara peluncuran. Satelit akan mempelajari deteksi lingkungan elektromagnetik dan melakukan uji teknis terkait selama perjalanannya.


Sementara itu, Administrasi Luar Angkasa Nasional China mengatakan wahana Mars pertama negara itu, Tianwen-1, berhasil memasuki orbit parkir Mars pada Rabu pukul 06.29 pagi waktu setempat.


Pesawat itu akan beroperasi di orbit selama tiga bulan, dengan semua muatan di atas pengorbit dihidupkan.


Tianwen-1 memasuki orbit planet merah itu pada 10 Februari setelah tujuh bulan melakukan perjalanan luar angkasa sejauh 475 juta kilometer.


Badan antariksa negara mengatakan mesin 3000N dinyalakan pada pukul 7.52 malam waktu setempat untuk memperlambat kecepatan Tianwen-1.


Tianwen-1, yang dirancang untuk menyelesaikan orbit, pendaratan dan penjelajahan dalam satu misi, dijadwalkan memakan waktu sekitar 10 hari Bumi untuk menyelesaikan satu putaran.


Pewarta: Fathoni Ahmad

Editor: Muchlishon

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *